About This Blog

“Maecen tempu tel lus egetof condimentum rhoncus se quam semper libero”
by Namquam Adipiscing
Delete this widget from your Dashboard and add your own words. This is just an example!
0

Jodoh...

|

24 September 2008

( Jodoh ni tak mai bergolek masuk ikut depan pintu rumah kita atau terbang ikut tingkap. Kita kena ada usaha dalam bab-bab ni. Tapi, dalam kita berusaha, biarla saluran kita itu betoi-betoi sah, tak langkah batasan-batasan yang ditetapkan oleh agama. )

Aku pun tak perasan sebenarnya, sejak akhir² nih banyak member² yang kata mengingatkan aku, yang aku nih bila berchatting dengan depa selalu akan ungkit hal² berkaitan dengan jodoh dan perkahwinan. Paling lekeh ucapan muqaddimah aku bila berchating dengan depa, " Ang bila nak kawin?". Iskh...aku pun sebenarnya tak berniat apa² pun. Cuma saja nak tau tentang perkembangan dan perancangan depa untuk masa depan. Manala tau kot-kot aku buleh amik pengajaran atau serba-sedikit pengalaman dari depa untuk aku terapkan dalam kehidupan aku.

Tapi, sejak kesempatan yang aku dapat berchatting ngan member aku sorang nih, memang membuatkan aku banyak terfikir hal ni. Bukan masalah bila nak kawin? Tapi masalah mencari pasangan dan jodoh. Ya la...sapa tak mau kawin, rugi mampuih la sapa tak mau kawin. Kawin tu kan sunnah, dan kalau ikut naluri manusia pun, kawin ni macam pelengkap kejadian seorang insan yang bernama manusia. Tapi apakah bakal pasangan kita tu benar-benar menepati ciri-ciri wanita idaman kita? Kalau nak ikutkan, memanglah tadak orang yang sempurna atas muka bumi ni. Tapi sekurang-kurangnya kita memerlukan yang terbaik diantara yang terbaik.

Sekarang ni, kalau ikut kejadiaan yang benar-benar berlaku atas muka bumi ni, khususnya tanahairku yang tercinta, macam² cerita yang kita dengar. Cumanya dalam isu ini, aku suka nak rujuk berkenaan dengan masalah ibu tunggal. Ibu yang beranak tadak bapa. Pendek kata perlakuaan zina yang semakin menjadi-jadi di negara kita. Ini la yang menjadi punca ketakutan bila nak kawin. Macam-macam cerita dah aku dengar. Yang berkahwin tak dan apa-apa dah bercerai gara-gara kerana terkantoi cerita lama-lama dulu khusunya si isteri . Ya la, sapa tak mau hat fresh. Semua bila tanya, semua nak hat fresh hat segar bugar. Tapi dalam dunia sekarang macam-macam buleh jadi, bak kata pepatah macam-macam ada. Tapi sebagai seorang insan yang banyak membuat kesalahan kita patutnya merenung ayat Allah taala yang berbunyi " (Lazimnya) perempuan-perempuan yang jahat adalah untuk lelaki-lelaki yang jahat, dan lelaki-lelaki yang jahat untuk perempuan-perempuan yang jahat; dan (sebaliknya) perempuan-perempuan yang baik untuk lelaki-lelaki yang baik, dan lelaki-lelaki yang baik untuk perempuan-perempuan yang baik." -Annur 26-. Sendiri mau fikir laa.

Dalam masalah mencari jodoh atau pasangan hidup kita, Nabi kita awai-awai lagi letak kaedah yang perlu kita jadikan panduan semasa nak memilih. 4 perkara yang Nabi tekankan kecantikannya, keturunannya, hartanya, keimanannya. Nabi tambah pula menyuruh kita memilih dari hal agamanya, supaya kita beruntung kelak. Memetik kata² Umar al Khattab kat isterinya,"...aku mencintaimu kerana agama yang ada pada dirimu,jika kau hilangkan agamamu, maka hilanglah cintaku padamu..". Tu la dia serba sedikit ciri-ciri wanita yang perlu kita jadikan panduan.

Tapi masalah dia macam mana kita nak setting semua tu? Cuba tengok ataih balik, yang aku buat dalam kurungan tue...tu la sebenarnya yang menjadi punca aku jadi tak tentu hala pagi ni. Lalu aku membuat keputusan untuk mengisi masa dengan menulis dalam blog. Macam² cara yang kita buleh detect member² guna dan pakai dalam memilih pasangan hidup depa. Ber"chatting", Ber"sembang pakai henset" & Ber"sms"(biar habis duit beli kredit pun takpa,walaupun duit tu duit mak bapak depa), Ber"jalan-jalan"(padahai haram tadak ikatan apa pun), Ber"bicara" la kununya nak rancang masa depan. Semua nih style yang agama tak berapa berkenan. Lalu bagaimana nak buat cara yang agama kita berkenan? La ni bukan macam dulu-kala, la ni macam-macam dok ada, hat tua kata muda, hat janda kata dara, hat laki kata pompuan pun ada.

Berbalik kita pada kesempatan berchating ngan member aku sorang ni. Aku cuba mengungkitkan masalah yang sama. Seperti biasa, soalan aku paling lekeh " Bila ang nak kawin". Dia kata " as soon as posibble". Dia tambah kat aku, sekarang nih tak berapa nak posibble sebab ada beberapa perkata yang dia perlu selesaikan. Aku cuba menduga masalah dia tue. Tapi dia tak mau bagitau. Member aku sorang ni memang baguih sungguh, dari dulu lagi sejak mula aku kenai dia, dia memang A, ngaji pun pandai, lepaih tu dalam hal-hal agama dia tak kurang hebatnya. Dia secara tegas menolak sebarang hubungan yang tidak bepaksikan kepada hukum-hakam Al-quran walaupun dia hidup dalam komuniti yang diserang dengan masalah hubungan bercelaru ni.

Satu pendapat atau pun langkah yang aku dapat waktu aku sembang ngan dia, dan ianya merupakan cetusan pandangan daripada dia ketika kami sembang bab memilih pasangan atau jodoh hidup, adalah dengan " memberikan kepercayaan untuk "orang lain" memilih untuk kita ". Menterjemah tak sama macam mentafsir. Mentafsir hanya boleh dilakukan oleh orang² yang betoi² ahli atau specialist (pengkhususan) saja. Cumanya dalam kita mentafsir, kita perlukan saluran-saluran perdana yang tidak terbabas dari batasan agama kita. Terpulanglah pada kehendak masing² yang nak menterjemahkan makna "orang lain" dalam bab ini. Kalau ikut aku, aku lebih suka " orang lain" itu adalah ibu bapa aku sendiri. Bukan sebab mereka ini mempunyai pertalian darah dengan aku saja, tapi memang selama ni depa 2 ja yang aku betoi-betoi boleh percaya disamping ada lagi beberapa individu lain termasuk ustaz-ustaz dan kawan-kawan aku yang lain. Pernah baca Novel Ayat-Ayat Cinta? Ha...macam tu la lebih kurang, Fahri tu dia menyerahkan urusan memilih jodoh bulat-bulat pada Sheikh dia yang memang dia percayai. Nasib dia dapat hat cun, lagi lawa. Maklumlah orang Turki nuuu, hidung semua mancung-mancung. Tapi itu semua bukan persoalan dia. Persoalan dia sejauh mana kita boleh menaruh kepercayaan kepada orang yang bertanggungjawab nak memilih pasangan hidup kita? Jawapan bagi persoalan tu, ada kat kita saja. Kita saja yang berhak tentukan.

Aku cerita ni bukan ada niat apa-apa pun, cumanya bila tengok balik cara dan langkah yang dipakai oleh sesetengah member aku dalam memilih pasangan depa agak terpesong dari acuan Islam. Islam bukan mai nak bagi kita hidup dalam susah, Islam mai nak bagi kita hidup bahagia. Bila Islam kata tak buleh, bukan tak buleh saja, ada benda yang Islam tak mau timpa kena kita, yang boleh membinasakan kita kelak. Sampai setakat tu saja dulu untuk bab-bab yang berbentuk " perancangan masa depan ". Aku pun sebenarnya tak biasa dalam bab-bab ni. Pendek kata masih baru lagi. Tadak pengalaman. Tapi aku suka nak dengar apa-apa komen dari hangpa yang singgah kat blog aku ni untuk kita berkongsi sama-sama dalam membina ummat yang diredhai dan dirahmati dan bukan dimurkai oleh Allah S.W.T. Sama-sama la kita berusaha kearah merealisasikan impian itu. Nabi berpesan " Sesiapa yang melihat kemungkaran, hendaklah dia mengubah dengan tangannya, sekiranya dia tidak mampu, hendaklah dengan lidahnya, dan sesiapa yang tidak mampu maka dengan hatinya, dan itulah selemah-lemah iman."(H.R Bukhari&Muslim).

P/S: Kita suruh orang lain perbetoi, dalam masa yang sama kita pun kena perbetoi, baru la pakai-pakat betoi.
0

Kerajaan tarik balik sekatan ke atas blog

|

11 September 2008

PUTRAJAYA 11 Sept. - Kerajaan tidak lagi mengenakan sekatan terhadap mana-mana laman web atau blog di negara ini.

Menteri Tenaga, Air dan Komunikasi Datuk Shaziman Abu Mansor berkata, keputusan itu dicapai pada mesyuarat kabinet semalam.

“Arahan sekatan yang dikenakan terhadap mana-mana laman web atau blog sebelum ini, termasuk portal berita 'Malaysia Today' ditarik balik berkuat kuasa serta-merta,” katanya pada sidang akhbar di sini hari ini. - Utusan

P/S: Abdul Wahab:" demokrasi apa?" Abdul Wahib:"demokrasi terpimpin".
Abdul Wahab: "terpimpin kepala hotak kau".
0

Pijat & Puasa

|
Usai solat zuhur tadi, aku terus melaksanakan aktiviti aku telah rancang sejak awal ramadhan hari itu. Ya, menghapuskan pijat yang telah sekian lama meng"hujum" beberapa batang tubuh member-member aku yang membaringkan diri mereka diatas katil aku. Sebenarnya sudah sekian lama pijat itu menapak dan sekaligus menetap di celahan kayu-kayan katil aku. Namun mungkin kerana kulit aku yang tidak begitu sensitif dalam menerima serangan mereka, aku tabah menerima sahaja kehadiran mereka selagi mana mereka boleh bertoleransi dengan tidak menggigit kulit aku yang agak tebal ini. Keadaan berubah bila beberapa orang member mengadu sakit dan gatal-gatal apabila mereka baring diatas katil aku :

Member : " Amin, hapuskan pijat dengan segera, kalau tidak tadak sapa nak mai tidoq atas katil hang nih ".

Aku : " Baiklah...nanti aku buat operasi kecil-kecilan menghapuskan mereka ".(dalam hati aku) : " padan muka, sapa suruh tidoq ataih katil aku, katil umah hangpa ada, huhuhu "

Mungkin ada benarnya kenyataan yang pernah diungkapkan oleh seorang member yang tinggal di tingkat bawah rumah aku ; " Pijat will never dare to bites you as long as you never dare to abuse or insult it. Just let it be on its own way ".

" Keadaan telur-telur pijat setelah disembur dengan racun penghapus serangga ".

Operasi penghapusan serangga itu aku buat tak sampai 20 minit sambil diiringi musik yang dimainkan melalui internet oleh sebuah stesen radio yang agak tidak terkenal, Hot Fm . Dj yang aku tidak kenal itu, memutarkan lagu yang agak sentimental mungkin kerana dia ada penyakit mental sambil membaca beberapa permintaan pendengar yang meminta lagu pujaan hati mereka diputarkan ;

Dj : " Ya, selepas ini kita akan tunaikan permintaan dari seorang jejaka yang berasa diri dia macho, Amy ( bukan nama sebenar ). Amy dari johor meminta untuk diputarkan lagu raya dengan ucapan Selamat Menyambut Lebaran yang bakal menjelma.

Aku : " Apo kono dengan Amy tu, baru ja berpuasa dah nak lagu raya...yang DJ ni pun satu hal, yang pegi layan permintaan budak tu pasaipa? Apa nak jadi la dengan masyarakat tanahiar aku ni, kurang didikan dan asuhan agama la tu ".

Sambil melayan telatah Dj dengan ucapan-ucapan yang disampaikan, aku sempat membelek sebuah buku yang dihadiahkan oleh Ibu aku ketika aku mula-mula hendak bertolak ke Mesir. Akhlak Seorang Muslim, begitulah tajuk buku yang dikarang oleh seorang ulama terkenal Sheikh Muhammad Al-Ghazali.

Aku tertarik dengan penulisan beliau pada bab yang pertama iaitu Rukun Islam Dalam Pembinaan Akhlak. Ini adalah diantara perenggan yang menarik perhatian aku untuk dikongsi bersama dengan hangpa yang singgah kat blog aku ni ;

" Begitu juga Islam mengajarkan ibadah puasa, bukan hanya sekadar menahan diri dari makan dan minum dalam waktu yang terbatas, tetapi lebih dari itu merupakan latihan menahan diri dari keinginan melakukan perbuatan keji yang dilarang. Adapun hal-hal yang merosak puasa antara lain, sabda Nabi s.a.w yang bermaksud :

Abu Hurairah r.a berkata: Bersabda Nabi s.a.w ; " Siapa yang tidak suka meninggalkan kata-kata dusta dan perbuatan yang palsu, maka Allah S.W.T tidak memerlukan daripadanya, puasa meninggalkan makan dan minumnya ". (H.R Bukhari ).

Sabda Nabi s.a.w lagi yang bermaksud ; " Bukanlah puasa itu hanya dari makan dan minum sahaja, tetapi bahawasanya puasa itu menahan diri dari perkataan-perkataan dan perbuatan yang keji. Kalau ada seorang datang padamu memarahi dan mengatakan engkau bodoh ( dan sebagainya ), katakanlah " aku sedang berpuasa "". ( H.R Ibnu Khuzaimah)

Allah S.W.T tidak menetapkan suatu perintah kepada manusia, sekiranya perintah itu tidak mengandungi kemanfaatan. Perintah Allah S.W.T yang wajib kita laksanakan banyak macamnya, akan tetapi dalam kesempatan kali ini sengaja akan kami huraikan satu sahaja di antara perintah-perintah yakni perintah puasa. Kita yakin bahawa ibadah puasa pasti mengandungi manfaat bagi manusia, juga kita menyedari bahawa manfaat puasa akan dapat dilihat dari segi kesihatan mahupun dalam membentuk peribadi. Tegasnya dari segi manapun ibadah puasa mampu memberikan kemanfaatan yang nyata ".

Perenggan yang menarik, " Akan tetapi wajibnya perintah puasa itu bukanlah semata-mata disebabkan adanya kemanfaatan-kemanfaatan itu, lebih dari itu ialah sebab Allah S.W.T menghendaki kita semua menjadi orang-orang yang bertaqwa. Atas dasar kemanfaatan-kemanfaatan yang tumbuh dari pelaksanaan ibadah puasa itulah seseorang dapat meningkat pengabdian dan ketaatannya beribadah kepada Allah, sehingga menjadilah ia seorang yang berperibadi Muttaqin ".

Jadinya kita sebagai muslim yang mahu berperibadikan keperibadian Muttaqin seharusnya faham akan makna sebenar berpuasa. Puasa boleh dijadikan sebuah pusat pertarbiahan yang terbaik dan berkesan untuk kita dan ahli keluarga kita.

Cukup untuk sekadar itu sahaja pada petang yang agak mendung nih kalau ikut kata member sebilik aku kelmarin. Walaupun ketika member aku tu mengucapkan perkataan sedemikian rupa, pintu bilik sebenarnya ditutup untuk melindungi cahaya dari terbias masuk ke dalam bilik sekaligus menggangu tidurnya yang nyenyak, aku layan saja sambil memberi respon terhadap kenyataannya yang dibuat ketika mamai, " Hermm...mendung la, tapi dalam bilik ni sahaja, kalau luar tue panas membakar ".

P/S: Bunuh pijat tak kurang pahala posa kot nooo...
0

التبشير والتيسير

|

10 September 2008

قال رسول الله صلى الله علبه وسلم : بشروا ولا تنفروا ، ويسروا ولا تعسروا

Salah satu wasiat yang Rasulullah selalu pesan kat para sahabat sewaktu mengutuskan mereka didalam beberapa perkara seperti berdakwah adalah menyeru dengan membawa kepada mereka berita yang gembira, bukan dengan cara menjauhkan dan mengasingkan mereka dan memudahkan mereka didalam sesuatu perkara tidak dengan menyusahkan mereka terhadap sesuatu tuntutan.


Pada mulanya aku juga kurang faham bagaimana yang dimaksudkan dengan " التبشير "dan " التيسير ". Selepas membaca beberapa artikel, apa yang aku dapat rumuskan, ianya adalah salah satu kaedah yang perlu diterapkan dan dibawa ketika berdakwah supaya memberi kesan yang sangat mendalam.

Ada juga beberapa tulisan yang secara tegas menolak pendapat ulama masa kini dengan alasan mereka ini memudah-mudahkan meringan-ringan agama Islam, khususnya yang berkaitan dengan hukum-hakam yang furuq. Umpamanya hukum mendengar alunan musik. Mereka menempelak beberapa ulama-ulama terkemuka yang menghalalkannnya. Mereka menuduh bahawa ulama-ulama tersebut mempunyai kepentingan sendiri dan demi survival kerjaya dan pengaruh masyarakat sekeliling mereka sanggup menghalalkan apa yang diharamkan dan mengharamkan apa yang dihalalkan.

Puak-puak berikut adalah golongan yang seringkali mengungkit permasalahan kecil dan menjadikan ianya satu isu yang besar selain melahirkan rasa tidak berpuas hati hanya kerana tidak mengikut telunjuk mereka. Bagi aku, ulama-ulama demikian bukanlah bertindak mengikut hawa nafsu mereka semata-mata apatah lagi untuk kepentingan duniawi, tetapi semua perkara itu dibuat dengan ilmu pengetahun yang mereka miliki.

Agama kita terbina diatas kesenangan dan kelapangan serta mengangkat kepayahan. Allah Taa'la tidak menjadikan keatas kita pada agama kita kepayahan dan kesusahan. Kita dijadikan oleh Allah sebagai insan yang lemah. Sesungguhnya Allah Taa'la mahu melapangkan dan memudahkan kita kerana kelemahan dan ketidakupayaan kita.

قال تعالى : " يريد الله بكم اليسر ولا يريد بكم العسر" وقال أيضا : " يريد الله أن يخفف عنكم وخلق الانسان ضعيفا

Berikutan kerosakan dan kemusnahan yang terjadi pada zaman ini, manhaj " التبشير " dan " التيسير " lebih perlu dipraktikkan berbanding dengan zaman-zaman sebelumnya. Dan diantara kaedah-kaedah syara' yang mashyur :

المشقة تجلب التيسير . وإذا ضاق الأمر اتسع ، والضرورات تبيح المحذورات

dan keperluan kepada semua ini telah sampai ke tahap dharurat, yang kalau tidak dipraktikkan akan membawa kepada bencana yang lebih besar.

Apa yang aku cuba nak bagitau kat sini, adalah peringatan terhadap para-para pendakwah supaya kita selalu berfikiran sederhana dan tidak terlalu melampau dalam sesuatu perkara. Agama kita ini adalah agama yang membawa kepada kesejahteraan dan keamanan. Bukan kita tunduk atau patuh pada kehendak zaman, tetapi Islam itu sendiri memang relevan pada setiap tempat dan masa hingga ke hari kiamat.

Kalau ada salah dan silap dalam penulisan aku, tolong tegur dan aku minta maaf diatas kecetekan Ilmu yang aku miliki ini. Hanya sekadar nak berkongsi pendapat.

P/S: Islam itu tinggi, tidak ada yang boleh menandinginya.
1

Ramadhan...

|

7 September 2008

Alhamdulillah...Ramadhan yang sudah berusia 6 hari ini aku tempuhi dengan penuh rasa bersyukur. Selain dapat menyempurnakannya dalam keadaan yang lapang, Alhamdulillah... ujian dan dugaan yang menimpa tidak mengganggu-gugat ibadat puasa aku. Pahala puasa adalah yang paling special sekali dalam banyak-banyak pahala ibadat. Ini kerana Allah menegaskan dalam sebuah hadis khudsi bahawa berpuasa adalah kepadaNya, dan hanyasanya Dialah sahaja yang layak untuk membalasnya.

Bulan yang penuh dengan rahmat dan keberkatan ini, kalau tidak diisi dengan perkara-perkara yang bermanfaat adalah amat rugi. Tak payah la aku ceritakan kelebihan bulan ramadhan. Semua kita sudah sedia maklum tentang perkara itu. Kepada yang belum, rajin-rajin la menjenguk masjid dan mentelaah kitab-kitab agama. Pun begitu, aku sendiri kecewa dengan sikap aku yang suka bertangguh untuk melaksanakan aktiviti yang telah aku rancangkan sebagai pengisian dalam bulan ramadhan. Sudah tentu ianya bukan kerana sibuk urusan pengajian, tetapi kerana malas dan rasa tidak bersemangat untuk melakukannya. Sebelah siang, hampir separuh masa aku habiskan dengan lena. Walaupun ada setengah kawan-kawan yang berkata "Ala...dari keluar tak tentu arah siang hari musim panas pulak tue, baik tidur kat dalam bilik, mata kita sudah tentu terpelihara",tetapi sebenarnya, masih banyak lagi perkara-perkara bermanfaat yang boleh dilakukan. Lain orang lain persepsinya. Aku sendiri sebenarnya lebih gemar dengan persepsi itu.Huhuhu....

Herm...hanya tinggal lebih kurang 9 hari lagi sebelum impian Anwar Ibrahim untuk menubuhkan kerajaan baru tercapai. Walaupun cakap-cakap mengenai beberapa orang MP BN akan melompat parti dalam masa terdekat ini, namun semua itu masih lagi menjadi tanda tanya, dan lebih merunsingkan lagi, setakat ini masih tidak ada sumber yang kukuh dan benar-benar konkrit bahawa semua ini akan berlaku, hattakan beberapa orang kanan dalam pakatan rakyat sendiri mengambil sikap tunggu dan lihat. Aku sendiri sebenarnya berharap bahawa semua ini akan benar-benar menjadi realiti. Aku percaya sebahagian besar rakyat malaysia menantikan perubahan yang bakal merubah corak pentadbiran negara sekaligus membawa harapan baru kepada mereka dalam membentuk sebuah negara yang adil, aman dan bersih. Sudah tentunya semua itu hanya akan dicapai dengan mendasarkan Islam sebagai tunjang perlembagaan negara. Apa pun, pentadbiran perlu dikuasi sebagai satu kunci utama untuk merealisasikan impian sebahagian besar rakyat malaysia ini.

Walau apapun yang akan berlaku, umat islam diingatkan jangan terlalu ghairah dalam melakukan sesuatu perkara. Semuanya masih belum pasti. Kita di dalam bulan yang penuh barakah. Jadi kita sepatutnya lebih menumpukan terhadap amal ibadat kita dalam memastikan kita tergolong di dalam golongan orang-orang yang benar-benar mencapai kejayaan.

tanta,7/9/08,2.21a.m...