About This Blog

“Maecen tempu tel lus egetof condimentum rhoncus se quam semper libero”
by Namquam Adipiscing
Delete this widget from your Dashboard and add your own words. This is just an example!

Semuanya milik Allah...

|

21 December 2008

Suatu ketika aku dalam perjalanan pulang bersama seorang sahabat dari menyaksikan perlawanan bola sepak liga sepanyol yang berkesudahan dengan pasukan yang aku minat mendapat kemenangan, aku sempat menyatakan kerisauan dan kegelisahan yang aku sedang alami dalam menempuh ujian peperiksaan awal semester yang bakal menyingkapkan tirainya tidak lama lagi. Namun dalam keadaan bersahaja dan selamba, beliau dengan kurang bergaya berkata ;

" Apa yang nak dirisaukan. Kalau kita benar-benar berusaha dan berazam mahu berjaya, tugas kita seterusnya adalah berdoa dan bertawakkal kepada Allah. Biarlah Allah menentukan dan menilai sejauh mana usaha kita itu. Allah Taala tidak pernah menzalimi hamba-hambanya, malah Allah Taala itu selalu bersama dengan hamba-hambanya. Tetapi kita layak untuk berasa risau dan resah, apabila kita tidak pulun berusaha dengan bersungguh-sungguh dan hanya mengharapkan pertolongan Allah semata-mata. Allah Taala tidak suka kepada hamba-hambanya yang suka berangan-angan tinggi, tetapi usahanya tidak pernah sama sekali kearah untuk merealisasikan impiannya itu ".

Tersentak aku mendengar bait-bait syarahan yang terkeluar dari mulut beliau. Mungkin kalau mengikut peratusan, 99.99% kena tepat ke atas batang hidungku yang tak berapa mancung ini. Kata-kata itu seolah-olah sengaja ditujukan terhadap diriku yang selama ini menghabiskan masa dengan perkara-perkara yang kurang berfaedah (bukan tidak) . Namun dalam keheningan malam yang sejuk yang amat tu, aku telan semua kata-kata beliau dan cuba menterjemahkannya dari sudut yang positif walaupun ianya cukup pahit dan kelat.

Memang apa yang diucapkan oleh beliau benar-benar membuatkan aku sejenak terfikir apakah aku telah berusaha bersungguh-sungguh untuk merealisasikan impian aku selama ini? Setiap orang mempunyai impian. Setiap orang mempunyai cita-cita. Ibu bapa aku juga mempunyai impian, cita-cita dan harapan terhadap diri aku. Kalau tidak, masakan mereka menghabiskan masa, tenaga dan harta untuk memastikan aku terus menyambung pelajaran hingga ke tahap aku berada ketika ini. Namun sejauh mana aku berusaha ke arah itu?

Seronok aku tengok sahabat-sahabat seperjuangan yang sudah berjaya mengecapi kejayaan dalam perjuangan mereka. Mungkin hadaf atau destinasi untuk mencapai cita-cita mereka yang hakiki di dalam hidup mereka itu masih berbaki dan masih jauh. Namun sekurang-kurangnya mereka telah berjaya mengharungi satu jenis cabaran daripada berbagai-bagai jenis dugaan dan ujian sebagai satu proses yang juga merupakan kunci dalam menentukan masa depan mereka. Mungkin segulung ijazah tidak membawa apa-apa makna bagi seorang penuntut ilmu yang sejati, namun ianya berbeza bila diterjemahkan dengan kehendak semasa. Di dalam mengharungi liku-liku cabaran di dunia, kita tidak boleh lari dari keadaan semasa yang terkadang menghimpit kehidupan kita. Apa-apa boleh jadi jika kita tidak bersedia sepenuhnya.

Kehendak semasa itu sentiasa berubah-ubah dari semasa ke semasa. Begitu juga dengan masalah pengiktirafan sijil yang menyaksikan sahabat-sahabat aku ada yang pulang dengan segulung ijazah namun semuanya ibarat sia-sia belaka gara-gara sikap pegawai JPA yang tidak mahu memberikan pengiktirafan terhadap sijil mereka itu. Aku juga berhadapan dengan situasi yang sama bila dimaklumkan tentang status pengiktirafan itu. Namun setelah mendengar kata-kata semangat dari orang tuaku yang mahu aku terus menyambung pengajianku, aku redha dengan apa yang berlaku. Mungkin sahaja ianya akan berubah pada masa hadapan. Hukum duniawi adalah ciptaan manusia semata. Ianya boleh berubah dari semasa ke semasa. Manusia terkadang tidak sedar terhadap perlakuan-perlakuan mereka yang menzaliminya manusia yang lain. Mereka akan sedar bila mereka merasainya dengan diri mereka sendiri.

Kejayaan dan kemenangan ada di tangan kita. Para sahabat zaman Rasulullah S.A.W tidak pernah diberitakan tentang kemenangan atau kekalahan sebelum turun bertempur di medan perang. Namun kerana yakin dan percaya kepada janji-janji Allah dan Rasulullah, mereka terus berperang dengan bersemangat dan bersungguh-sungguh dalam memastikan Islam terus dijulang. Mereka juga tidak pernah tahu, apakah cita-cita mereka untuk mati shahid di jalan Allah akan menjadi kenyataan ataupun tidak.

Aku bukanlah seorang yang layak untuk memberikan nasihat atau kata-kata semangat, namun aku ingin mengingatkan kepada diri aku dan diri dan sahabat-sahabat bahawa kejayaan dan kemenangan yang kita telah perolehi atau bakal kita kecapi adalah bukan milik kita. Semua itu adalah pemberiaan dari Allah Taala kepada hamba-hambanya yang sering menangis meronta dan meminta belas kasihan dariNya. Apa yang kita ada pada hari dan saat ini, adalah merupakan pemberianNya kepada kita di dalam bentuk balasan ke atas apa yang kita lakukan.

Ucapan " semoga berjaya " aku lontarkan kepada setiap yang bergelar pejuang-pejuang ilmu yang akan merintangi dan mengharungi cabaran serta liku-liku dalam usaha menuntutnya. Semoga kita semua beroleh kejayaan dan mendapat keredhaan serta dilimpahi dengan rahmat Allah Taala di dalam setiap apa yang kita lakukan.

P/S:Ya Allah Ya Tuhanku...permudahkanlah segala urusanku...

4 comments:

pojie said...

entry yang membina semangat...sama-sama ingat memperingati..

anasxz said...

huhu...
entri bina semangat. sama cam pozi kata..

tak iktiraf sijil sapa? kuliah quran ka.. alah.. jpa ja tak iktiraf.. ada lg yg mau iktiraf.. celup sat..

rilex2.. ada masa lagi.. ok..

pakndak said...

Nabi s.a.w. bersabda; "Berusahalah untuk duniamu seolah-olah kamu akan hidup selama-lamanya dan berusahalah untuk Akhiratmu seolah-olah kamu akan mati esok hari." Sahih Muslim

aja aja fighting!!! hehehe :)

Mohd Hafizi said...

La la la la la~