About This Blog

“Maecen tempu tel lus egetof condimentum rhoncus se quam semper libero”
by Namquam Adipiscing
Delete this widget from your Dashboard and add your own words. This is just an example!
2

andainya aku pergi dulu sebelum mu...

|

25 May 2011

tajuk kat ataih tue tadak sangkut paut pun dengan apa yang aku nak tulih kat bawah nih...sumpah tadak...kebetulan waktu aku dok tulis sambil dok dengar radio...DJ pi putaq lagu tue...aku mengelamun seketika terkenangkan kembali nostalgia lama...tu yang aku tulih tue...

lama gila kowt aku tak update....
macam besa...aku malaih...
bukan sebab aku buat kheja len pun...
tapi memang aku malaih....
malaih nak mampuih...
aku tak kisah sangat pun....
sebab blog aku ni, selalu update ka tak update ka bukan ada orang kesan pun...
PULUN NGAT AIH!

imtihan tinggai lagi dua minggu dari saat aku dok update blog masa ni...
macam sebelum-sebelum ni jugak....persediaan selalunya terjadi last minit sangat...
macam sekarang ni la...orang dok dalam bilik muzakarah...
aku dok depan komputer layan internet sambil tunggu nak mentekedarah...

penin jugak sebenarnya...bila dok pikiaq sampai bila nak ubah kelaku...
takkan sampai bila-bila kowt...buleh jadi gila kalau laguni punya cerita...
jumpa kawan dok mintak suruh depa doa...
padahai sedar dah hakikatnya, doa tanpa usaha adalah sia-sia...
hampa semua jangan jadi macam aku yang berguna tapi tak beropa sangat la...
setakat ni la...depan-depan esok kalau aku berguna sungguh hangpa ikut la naa...

kepada sahabat-sahabat yang bakal menempuh imtihan...
aku doakan hampa semua selamat sejahtera menempuhnya...

betoi la kata orang-orang yang selalu bagi nasihat...
pengalaman hidup mengajar kita, jika kita hendak berjaya...jangan toleh ke belakang...
teruskan perjalanan dan pandang ke hadapan...

tapi...aku rasa pengalaman hitam dalam imtihan sedikit berbeza...
seakan sukar untuk melupakan apa yang berlaku...
sesekali ianya pasti akan kembali menghantui...
sekaligus memaksa untuk toleh ke belakang walaupun untuk seketika...

aku tak tau la kalau kot-kot aku sorang ja yang rasa...

nasihat aku...

jalan buat tak heran ja...

Sekian.

P / S : aku kena najah taun ni...kalau tidak....jahanam aku...
3

Pindah...

|

18 December 2010

Sejuk nak mampuih. Tak muhung hangpa aih. Kalau aku kata sejuk ni lain daripada yang lain, nampak macam aku bohong sangat. Tapi serius, memang sejuk sungguh! Tak tau nak bagitau macam mana. Sakhanah pula tak pernah wujud dalam rumah ini!

Minggu depan aku nak kena pindah. Pindah keluar dari rumah lama ini. " Kenangan manis kau dan aku " akan aku abadikan selamanya. Semua ini gara-gara Moma (tuan bangunan merangkap tuan rumah) yang tidak mahu bertolak ansur lansung dalam perbincangan mengenai sewa rumah. Bayangkan, kenaikan yang perlu kami tanggung pada setiap setiap tahun mencecah LE100. 3 tahun menyewa, ini bermakna hampir LE300 kenaikan itu berlansung. Aku pasti, jumlah kenaikan ini adalah jumlah yang terlalu tinggi bagi mereka yang menyewa rumah.

Tapi, yang paling syok, bila kami bagitau kat dia, kami nak pindah, tanpa teragak-agak dan berasa geli-geleman, dia menurunkan kadar sewa rumah kepada LE300 sebulan. Separuh harga dipotong demi memastikan kami terus tinggal menyewa di rumah dia. Tapi, semua tahu akan perangai mujamalah ini, semuanya semata-mata politik busuk. Semuanya mainan semata-mata untuk mengaburi mata kami yang cerah lagi terang-benderang. Semua pelajar sedia maklum akan perangai mereka ini bila mereka bersungguh-sungguh untuk mendapatkan sesuatu. Manis mulut dari gula yang ada melekat pada kek coklat manis. Manis mulut dari kadar gula yang berada dalam sebatang tebu yang besar. Maaf, kami tidak akan termakan dengan pujuk rayu yang sedemikian. Semuanya telah terlambat wahai Moma. Kami tidak akan berganjak dari keputusan yang telah kami buat. Lagipun kami dah bayar pun deposit untuk rumah baru! Selamat tinggal Imarah Ummu Hannan!

Itu semua di Tanta.

Di Kaherah, aku juga berhadapan situasi yang agak sama. Dengan penetapan undang-undang baru yang menghalang mana-mana pelajar yang belajar di luar Kaherah (seperti aku) untuk terus menyewa di DMAK, aktiviti yang aku rancangkan sewaktu berada di tanahair untuk mengisi kekosongan masa, berada dalam keadaan tidak menentu. Namun, rayuan demi rayuan aku buat demi memastikan rancangan aktiviti aku berjalan seperti yang telah diaturkan.

Ada berita katanya salji akan turun di beberapa tempat di Mesir. Menurut berita yang aku baca, salji pernah turun menimpa bumi Anbiya' ini pada sekitar tahun 80an. Mungkin aku belum lahir atau masih kecil. Tunggu punya tunggu, seketul pun tak turun. Aku rasa berita itu saja buat gimik atau sengaja diada-adakan. Maklumlah, kebanyakkan media sekarang semuanya gilakan publisiti. Benda yang tak terjangkau akal sekalipun, jika ianya dapat mempengaruhi populariti mereka, pasti ianya akan disiar dan disebarkan.

Sebelum aku terlupa, aku ingin mengucapkan Alfu Mabruk kepada mahasiswa-mahasiswa Mesir, Al-Azhar khususnya, yang telah berjaya menamatkan pengajian mereka. Seronok aku tengok riak wajah ahli bait aku sorang ini setelah menerima keputusan peperiksaan yang mengesahkan bahawa dia layak untuk pulang ke tanahair sebagai seorang graduan Al-azhar. Kepada dia dan semua yang berjaya, aku doakan yang terbaik untuk kalian.

Kalian pada sudut pandangan mata masyarakat adalah umpama untaian kurma-kurma yang masak ranum seterusnya dipetik dan dipaketkan dalam bungkusan berjenama Yusof Tayyib yang sedang laku dan ada harga di pasaran. Jangan lupa kami dalam doa kalian.

Sekian.

P / S : masih mengharap salji akan turun........
1

malang tak berbau...

|

3 December 2010


Amat malang sekali bagi Real Madrid apabila kecundang di Nou Camp dengan 5-0. Kejayaan ini bermakna Barcelona berjaya menjarakkan 2 mata untuk merampas takhta mengemudi liga.

Sudah menjadi lumrah pertandingan, kemenangan pasti akan mengiringi pasukan yang kuat dan gagah. Tidak wajar untuk melayan perasaan kecewa dan sedih.

Kekalahan ini merupakan satu contoh peristiwa tragis yang pahit untuk ditelan tetapi ianya adalah sebuah kenyataan yang perlu dihadapi. Penyokong yang setia akan sentiasa berada di samping pasukannya walau dalam apa keadaan sekalipun. HALA MADRID!

Sekian.

P / S : menyampah tengok Mourinho cakap besaq sangat...

0

Alhamdulillah...

|

29 October 2010


Alhamdulillah. Sudah seminggu sampai mesir. Tak banyak perubahan pun yang berlaku. Semuanya seakan hampir sama seperti biasa. Samada Kaherah mahupun Suburbay, Tanta.

Pastinya, mungkin yang akan banyak berubah adalah aku. Ntah la. Itupun kalau dapat buat perubahan. Tapi, kalau setakat dimulut kata nak berubah, semuanya sia-sia.

Arghhh,,,...keputusan yang diterima betoi-betoi menyakitkan hati. Terkandas lagi aku rupanya. lain digambarkan, lain pulak yang dipaparkan. Aku masuk fasa kritikal. Fursoh Akhirah. Sedikit kesilapan, bermakna aku terpaksa menanggung kekesalan yang pastinya membuatkan aku hidup dalam keadaan yang serba salah.

Salah pada kedua orang tuaku, keluargaku, sanak saudara dan semuanya yang menaruh harapan untuk melihat kejayaanku.

Tapi, salah sapa?

Sapa pun tak salah, kecuali aku. Sikap terlalu ambil mudah dalam banyak perkara, sehingga perkara-perkara yang wajib dititikberatkan pun, aku abaikan.

Natijahnya...terpelanting aku menanggung kecewa yang tak sudah!

Berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul. Aku pasrah dengan ketentuanNya.

Namun alhamdulillah, aku masih diberi peluang. Peluang untuk membuktikan bahawa aku mampu untuk merealisasikan impian yang hampir-hampir terkubur.

Sedih bukan kepalang. Tapi tiada siapa yang mampu menghalang. Jika tidak kerana lalai dan leka menjadi tulang, malas menjadi tunjang, pasti impian dan harapan terjulang.

Mohon doa.

Sekian.